Jom Buat Duit

Tuesday, 31 January 2012

Hafiz masih jumpa guru vokal


BANGGA...Hafiz, Budi dan M Nasir girang ketika Awan Nano diumumkan sebagai juara AJL26.
BANGGA...Hafiz, Budi dan M Nasir girang ketika Awan Nano diumumkan sebagai juara AJL26.

DATUK M Nasir tetap unggul. Jarang sekali dia pulang dengan tangan kosong kalau masuk bertanding. Bukti yang terbaru melalui Anugerah Juara Lagu ke-26 (AJL26) yang berakhir di Stadium Putra, Kuala Lumpur, malam kelmarin.

Awan Nano yang seni katanya karangan Budi Hekayat dan dinyanyikan Hafiz Suip, akhirnya berjaya dijulang sebagai juara. Dengan kemenangan itu, mereka bertiga berkongsi wang RM35,000.
Dengan hanya pakaian lusuh dan berkaki ayam, Hafiz tetap berjaya mencuri tumpuan juri sehingga meraih trofi Vokal Terbaik. Anak muda berasal dari Sarawak itu turut meraih kejayaan berganda seperti AJL25 bagi kategori itu dengan wang tunai RM10,000.

Ia turut dibantu penyanyi 1980-an, Herman Tino yang berlakon sebagai ayah Hafiz melalui muzik video mereka.
Tempat kedua menjadi milik 3 Suara - Ning Baizura, Shila Amzah & Jaclyn Victor - dengan lagu mereka, Beribu Sesalan, karya Kevin dan lirik oleh Tinta. Lagu Karma nyanyian Faizal Tahir membolot tempat ketiga. Masing-masing menerima wang tunai RM15,000 dan RM12,000 serta trofi.

Persembahan mantap Alyah persis patung di atas satu kotak muzik yang berpusing pula melayakkannya menang Persembahan Terbaik (RM10,000).

Bagi Hafiz, kemenangannya itu membuatkan dia menadah tangan mengucapkan kesyukuran terhadap Ilahi.

“Alhamdulillah, lagu Awan Nano berjaya menjadi juara dan sekali lagi saya menang Vokal Terbaik. Apabila lagu ini layak ke peringkat akhir AJL26, ini naikkan lagi semangat saya kerana saya tak mahu mempersiakan karya Datuk M Nasir ini.

“Selepas keluar AF (Akademi Fantasia 7), saya masih belajar vokal dengan Cikgu Syafi (Syafizawati Sharif). Bagaimanapun, dua minggu sebelum berlangsungnya AJL26, saya giat berlatih vokal dengannya. Hampir setiap hari saya ke kelas Cikgu Syafi.

“Saya juga berlatih persembahan dan penghayatan dengan pengarah kreatif, Izwan. Kejayaan saya pada malam ini juga kerana doa ibu bapa dan peminat yang tak henti memberikan sokongan,” katanya yang ditemui selepas berakhirnya pertandingan.

Walaupun ramai yang kata lagu itu sangat ‘berat’ dan susah untuk dinyanyikan, Hafiz tidak pula mengambil pendapat ramai itu sebagai tekanan, sebaliknya dia mengambilnya sebagai cabaran buat dirinya bagi mempersembahkan yang terbaik.

“Baik atau buruknya sesuatu perkara itu, ia adalah cabaran buat saya. Memang benar, sukar untuk menyanyikan lagu ini dan tidak boleh bergantung kepada kehebatan vokal semata-mata kerana Awan Nano padat dengan emosi. Apabila menyanyikan lagu ini ia seperti bercerita kisah hidup kita.

“Seni katanya menyentuh jiwa dan untuk melahirkan emosi. Saya bayangkan walau apa pun berlaku, kita mesti menyayangi dan menghargai ibu bapa kita,” tegasnya.

Apabila sudah dinobatkan yang terbaik, Hafiz sedar perjuangannya tidak berhenti setakat itu saja, sebaliknya dia menggalas harapan dan amanah yang besar daripada peminat.

Dengan segala usaha dan persediaan untuk menghadapi cabaran AJL26, Hafiz puas hati dengan persembahannya dan akan menyimpan wang kemenangannya untuk masa depannya dan keluarga.

M Nasir yang sudah biasa menjulang trofi AJL bagaimanapun hanya mampu mengucapkan itu semua adalah suratan nasib.

Nasir bagaikan kehabisan kata-kata dengan kemenangan Awan Nano kerana baginya komposer muda yang bersaing pada malam itu cukup hebat seperti Aizat (Sungai Lui), Yuna (Penakut & Gadis Semasa) dan Najwa Latif (Cinta Muka Buku).
“Apabila bertanding, saya memang mahu menang dan apabila buat lagu, saya mesti buat yang sedap dan melebihi daripada biasa sambil memikirkan mungkin orang boleh suka dengan lagu itu. Walaupun pada masa sama saya sebenarnya tak ada kuasa menentukan apa yang orang suka. Saya tak tahu nasib lagu ini kerana komposer lain pun hebat juga.

“Dengan kemenangan ini, lagu berentak balada kembali diminati kerana balada hari ini ada aliran tersendiri dan ia semakin berubah kerana banyak dipengaruhi muzik Indonesia,” katanya.

Budi yang agak ‘cemburu’ menyaksikan betapa kuatnya pengaruh lagu dari seberang menguasai muzik di negara ini, menjadikannya sebagai cabaran untuk mengarang seni kata yang terbaik dan puitis.

“Lebih 10 tahun kita dihambat lagu dari negara seberang. Oleh itu, saya cuba mengangkat perkataan yang rendah (nano) yang selalu digunakan orang kampung supaya menjadi perkataan ‘mainstream’,” katanya.

Mewakili rakan lain, Ning pula berkata, peminat menentukan populariti lagu Beribu Sesalan, sekali gus melayakkan mereka bertiga berdiri di pentas AJL26.

“Keistimewaan lagu ini terletak pada susun kata lirik dan melodinya. Pada awalnya, sukar untuk mencari paduan 3 Suara tetapi dengan populariti lagu ini sekarang, 3 Suara mula menjadi ikutan.

“Ketika merakamkannya kami tidak membayangkan yang akan jadi ‘sebesar’ ini. Dengan kejayaan 3 Suara ini, kami sudah mendapat undangan untuk mengadakan konsert di Singapura pada 20 November nanti. Kami tak sangka lagu Beribu Sesalan turut diminati orang di sana,” katanya.

Bertanya pendapatnya mengenai kemenangan Hafiz kategori Vokal Terbaik, katanya, dia meletakkan sasaran Jaclyn yang menang menerusi lagu Sedetik Lebih.

“Pun begitu, saya suka Awan Nano diangkat sebagai juara kerana tiada lagu sebaik lagu itu,” katanya.

Faizal sebenarnya mengidam untuk menggenggam trofi juara AJL juga tetapi tahun ini masih bukan rezeki untuknya.

“Secara jujurnya saya langsung tidak menjangkakan saya akan berada dalam senarai Top 3. Ini pertandingan AJL yang paling saya rasa rileks kerana saya tidak mengharapkan apa-apa kemenangan dan saya tak rasa yang saya sedang bertanding.

“Saya juga rasa lega dan tidak tertekan apabila nama saya tidak dicanangkan antara yang akan menang. Apabila diumumkan Karma mendapat tempat ketiga, ia di luar jangkaan,” katanya.

Alyah pula menyambut kemenangannya dengan linangan air mata kerana perjuangan selama 12 tahun memberikan kenangan paling manis. Dua akui sudah biasa berdepan kekalahan. Alyah yang cantik mengenakan gaun rona coklat keunguan rekaan Hatta Dolmat berjaya memukau hadirin dengan persembahannya yang sangat mantap.

Malah kemunculan aktor Remy Ishak pada pengakhiran lagu memberi impak yang lebih besar kepada Kisah Hati. “Saya bagi 110 peratus untuk persembahan pada malam ini tanpa mengharapkan apa-apa pun. Saya serahkan semua kepada Allah SWT. Selama 12 tahun menyanyi, saya banyak melalui kekalahan, jadi apabila bertanding dalam AJL26, saya tak fikir nak menang melainkan buat yang terbaik saja demi meneruskan kerjaya seni saya.

“Konsep persembahan adalah idea saya sendiri kerana saya memang sukakan cerita fantasi. Kemunculan Remy adalah kejutan kerana dia begitu sibuk dengan penggambaran dramanya. Sebenarnya kalau tak dapat Remy, saya ada terlintas mahu menjemput penjaga gol kebangsaan kita, Apek (Khairul Fahmi Che Mat),” katanya.

Pertandingan yang berlangsung di Stadium Putra Bukit Jalil itu disaksikan 15,000 penonton yang dihoskan Faizal Ismail (FBI) dan Cheryl Samad. Hadiah pemenang disampaikan Ketua Pegawai Operasi Rangkaian Televisyen Media Prima Berhad (MPB), Ahmad Izham Omar.

Buat kali pertama juga, acara yang dinantikan setiap tahun itu memperkenalkan Anugerah Juara Mobile yang diadili berdasarkan lagu paling banyak dimuat turun dengan kerjasama Celcom. Ia dimenangi Sedetik Lebih ciptaan Edry Abdul Halim.

No comments:

Post a Comment

Klik Untuk Saya k... :)